03 Juli 2009

Pakai kacamata itu keren ga sih??

Hip.. hip.. hurraaayyy... Sekarang saya udah liburan semester niiih. Tapi saya ga libur soalnya ikut PAT (Perkuliahan Alih Tahun) atau bahasa kerennya : Semester Pendek. Sempat ragu juga ikut PAT atau liburan aja ya? Tapi akhirnya saya putuskan, ikut saja laah... daripada 2 bulan ga ada kerjaan, mending kuliah aja deh, toh juga kuliahnya cuman dikit... Setelah melalui pertimbangan yang matang, akhirnya saya memutuskan untuk ikut PAT dengan mengulang mata kuliah FISIKA DASAR 1 !!! Yahahaa... hare gene masih ngambil mata kuliah Fisika Dasar yaa... Soalnya mata kuliah lain yang ditawarkan, nilai saya udah lumayan bagus, nah si Fisika ini yang belum beranjak dari C, hohoho.... Selain itu, biar saya ada kesempatan buat nengok kampus tercinta mengingat bentar lagi saya mesti nyusun Tugas Akhir...

Bai de weiiiii, I'm gonna talk about glasses nih. Sudah hampir 3 minggu saya pakai kacamata. Ceritanya begini... Udah 2 bulan terakhir mata saya kedip-kedip mulu, frekuensi kedipannya bisa sampai 2-3 kali lipat dari kedipan normal. Wah saya pikir gawat juga nih kalo dibiarin, soalnya nanti cowo-cowo disekeliling saya pada ge-er karena nanti saya dikira naksir mereka, hahaha.... *narsis mode on*. Ga deeng... Alasan sesungguhnya selain frekuensi kedipan yang diambang normal ini mengganggu, mata saya juga cepat lelah, cepat berair, dan terasa agak panas dan berat. Apalagi setelah perjalanan jauh, terus langsung masuk ruangan ber-AC (apa sayanya aja ya yang ga ada bakat jadi orang kaya? :D ). Trus akhirnya saya pikir, ini mata mesti dapat penanganan sesegera mungkin mengingat saya (waktu itu) akan menghadapi Ujian Akhir Semester. Ga asyik banget kan kalo pas teman saya ngasih contekan saya ga bisa lihaat?? Upppss... hehehe..... (becanda euy!).
Berhubung kesempatan saya berada di Banjarmasin (my hometown) cuman bentar, jadi saya pikir, It would be great kalo saya langsung periksa ke Optik saja. Selain bisa sekalian jalan-jalan bareng keluarga, lumayan ngirit ga bayar jasa Dokter mata, hehehe... Begini nih kurang-lebih percakapan saya dengan mas-mas Optiknya :

Saya (S) : "Jadi, mata saya ada masalah ya?"
Mas Optik (MO) : "Iya"
S : "Ooo... minus ya mas?"
MO : "Silinder 0,75"

S : :waaah::waaah::waaah: "Ha??? Silinder?? Are you sure??"
*berasa disambar gledek*
MO : "Iya, silinder 0,75 sebelah kiri, yang kanan normal"

Okaaay, reaksi yang sangat berlebihan memang... :tsk::tsk::tsk:
Tapi jujur aja, penyakit mata bernama silinder ini sungguh menyeramkan bagi saya. Soalnya dulu, waktu SD, reaksi teman-teman saya terhadap teman yang memakai kacamata silinder sungguh sangat menakjubkan. Makanya saya agak-agak serem juga... Apalagi ditambah dengan bayangan bahwa kacamata silinder teramat sangat tidak keren karena lensanya yang setebel pantat botol. Deuuhh, saya ga mau masa muda saya terlewati seperti Betty Lavea dengan kacamata pantat botol nangkring di muka... :nangis::nangis::nangis:
Tapii... setelah kacamata itu selesai dibikin, saya bisa bernafas lega, karena ternyata kacamata saya keren juga lhooo, hohoho... Ini dia si glasses :


Mungkin karena 'kadar' silinder saya yang relatif kecil, makanya lensanya tipis yaa...

Beberapa minggu ini, saya nanya mbah gugel terus buat nyari info tentang kelainan mata dan tentang kacamata. Ini info dari dunia ibu

Kelainan refraksi ada beberapa macam :
  1. Myopia : jatuhnya bayangan di depan retina, karena titik fokus mata ada di belakang, perlu dikoreksi dengan lensa negatif (divergen). Benda yang dekat dapat terlihat jelas, benda yang jauh akan terlihat kabur.
  2. Hyperopia : titik fokus mata ada terlalu pendek, bayangan jatuhnya dibelakang titik fokus, dikoreksi dengan lensa positif.
  3. Astigmatisma : untuk mudahnya permukaan kornea bentuknya tidak rata, jadi bayangan yang masuk bisa berbeda letaknya. Pemeriksaannya dengan melihat juring (cmiiw) lingkaran, dan dilihat pada derajat mana garis tersebut terlihat tidak jelas.
  4. Presbyopia : mata yang sudah tua, lensa mata tidak begitu elastis lagi untuk berakomodasi, untuk melihat dengan jarak dekat, harus dibantu dengan lensa positif.
Gambar di samping ini untuk gejala minus (myopia) yaitu pandangan kabur atau blur pada saat melihat detail jarak jauh. Jadi benda yang dilihat blur secara menyeluruh.


Sementara gambar yang ini untuk gejala silinder, yaitu gejala blur ke arah tertentu, tidak seperti spherical yang blurnya sama ke segala arah 360°. Patokan silinder ini gejalanya berbeda-beda, diukur dari titik pusat konsentris antara 0 hingga 180°. Jadi, benda yang dilihat hanya blur sebagian (hanya pada derajat tertentu). Sumber.


Okee, sekarang saya mau menganalisis nih kesalahan saya kenapa sampai mengalami silinder.
  1. Membaca sambil berbaring. Ini masalah klasik. Dari kecil saya sukaaaa sekali membaca sambil berbaring, khususnya ketika mau tidur. Tidur ga afdhol kalo sebelumnya belum baca sesuatu, hehehe... Nah, ini sebenarnya udah diwarning ayah dan bunda tercinta karena bikin mata cepat rusak... Hiks.. maafkan anakmu yang bandel ini..
  2. Membaca terlalu dekat. Harusnya jarak antara buku dengan mata itu sekitar 25 cm dan harus dengan posisi duduk. Yup, kesalahan lagi... karena ga asyik rasanya membaca sambil berbaring dengan buku jauh dari muka kan?
  3. Terlalu lama berada di depan komputer. Yuppiiee... semenjak ngeblog, frekuensi tatap muka saya dengan si lappy bertambah. Meskipun (katanya) radiasi laptop relatif lebih kecil daripada PC, tetap aja kalo kelamaan bisa bikin mata cepat lelah...
Buat yang matanya normal, dijaga baik-baik yaa.. Jangan sampai deh ikut pake kacamata juga. Biarpun pake kacamata kelihatan smart, tapi akan lebih bagus lagi kalo punya mata yang sehat kaan? Trus buat yang juga pake kacamata, please share your story disini ya... Saya pengen tau lebih banyak nih tentang kacamata. Semoga bermanfaat....


10 comments:

genial mengatakan...

klu pertnyaannya cma itu.. maka jawabnya ... keren!!!

Blog Piala Kemenangan mengatakan...

salam perkenalan dariku,aq harap kita bisa jadi teman untuk berbagi cerita,kunjungi blog q ya,makasih!!!

Rakhmat mengatakan...

Bagus sekali infonya... thanks ya sobat.

Blog Piala Kemenangan mengatakan...

bls komenya dong!!!

genial mengatakan...

cool

Hijau Lumut mengatakan...

@genial
yup, kelihatan cool and smart. tapi masih enakan ga pakai kacamata sih... thanks ya udah ngomen sampai 2 kali, hehe..

@blog piala kemenangan
thanks for visiting hijau-lumut. maaf banget ya baru sempat balas komennya.. jangan kapok buat mampir lagi.. :)

@rakhmat
thanks ya sudah mampir. yap, moga infonya bermanfaat..

iDa_941 mengatakan...

wah,,,
mbk,,,
qt senasib
tp msh mending mb nina
sy pke kcmta dr kls 2smp (lho?? kok mlh curhat)
gpp y... :)
dulu wktu kecil sy juga seneeeeeeeeeeeeng bgt liat org pke kcmt
kesanny gmn gtu,,,
hehe
eh, skrg, pas sdh jatahnya pke kcmata
ternyata,,,
-mnrt sy- lbh enak ga pake kcmata
cz lbh bebas,,,
hiks,,hiks..
:'(
tp gpp
hrs (dan memang seyogyanya) disyukuri
pst ada hikmah (betul sekali)
makanya, bwt yg msh sehat, dijaga baik2 y...
soalnya cuma 2,,,
:)
kip writing mbk,,,
SMANGAT!!!
^____^

Hijau Lumut mengatakan...

@mba ida
waah, gapapa mba disini mah bebas curhat sebebas bebasnya, hoho... asal jangan mengandung SARA aja..
betul, kudu disyukuri nih mata pemberian Allah.. biarpun sekarang 'nikmat' melihat dah dikurangi gara-gara silinder (atau minus/plus) mesti disyukuri juga karna udah dikasih amanah sepasang mata untuk melihat...
thanks mba udah mampir. keep writing juga yaa.. chayoo! ^^/

mardee mengatakan...

waduh, jangan sampe deh...

*walapun sepertinya sudah menampakkan gejalanya*

eh nin, -kalo ga salah- membaca sambil tiduran itu tidak apa2, asalkan pencahayaannya cukup..
*lupa sumbernya*

hijau-lumut mengatakan...

@ka mardee
waaw... benarkah??
asyikk... masih "boleh" mbaca sambil tiduraan... :D <<-- *ga kapok-kapok*

Poskan Komentar