05 Maret 2009

Jurnal Keuangan Saya

Setelah 3 bulan keuangan saya tidak terurus, akhirnya hari ini saya memutuskan untuk kembali ke "peraturan awal" ala saya, yaitu : mengisi jurnal keuangan. Formatnya yaitu seperti tampak pada gambar di bawah ini.

Saya agak payah dalam bidang akuntansi, jadi modelnya begitu saja laaahhh…. Hehehe..

Mungkin harusnya ada debet, kredit, dan istilah-istilah ekonomi lainnya. Tapi format di atas saya pikir cukup mewakili kok. Hehehe….

Sebenarnya pada awal kuliah saya bikin jurnal di kertas binder, tapi rasanya repot karena kertasnya kecil sekali, akhirnya setelah itu jurnal dipindahkan ke buku tulis. Tapi setelah itu kemalasan saya muncul karena kalo pakai buku mesti mengaris-garis lagi buat bikin tabel. Trus kemarin sempat kepikiran juga mau pakai buku yang panjang dan tebal. Tapi kok kesannya kayak Ibu-ibu arisan ya….?? Trus agak berat dan besar juga kalo dibawa kemana-mana….

Akhirnya, sekarang pindah lagi pakai kertas A4 dengan bantuan Ms.Office Word biar sekali bikin, bisa langsung print banyak-banyak, trus diisi… hahahaha….

Hmmm…. Sebenarnya bisa juga sih bikin di Excel atau Access atau kalo rajin bikin Program di Turbo Pascal, tapi saya malas mesti menghidupkan si lappy lagi kalo mau ngisi. Enaknya tulis tangan aja, jadi bisa ngisi kapan saja dan dimana saja….. ^^v


Keuntungan dari bikin jurnal keuangan:

  1. Saya jadi tau (atau sadar dengan sepenuhnya) kemana larinya uang jajan saya. Hahaha… Karena kalo ga dicatat, saya suka lupa udah menghabiskan berapa rupiah per harinya.. ^^v
  2. Supaya pengeluaran lebih terkontrol.
  3. Kalo ada uang berlebih bisa saving for rainy days.

Jadi, ibaratnya, jurnal ini adalah alat kontrol keuangan saya… Nah, begitu ceritanya…..

Semoga bisa menginspirasi teman-teman sekalian….

Hopefully, this article is good enough for you to read.

Use your money wisely, friends!


Regards,


-Nina-

4 comments:

tea mengatakan...

bener tuh ka, tabelnya sederhana tapi mewakili aja semuanya..
itu dibikinya perbulan atau per apa dalam 1 lembar?
bagus lagi kalo dibikin periodenya gitu..
misalnya 1 lembar buat 1 bulan,trus dibikin kaya buletin biar rapi..
*ah,daku sok tau..hehe*

selain mengantisipasi pemborosan..
jg buat latihan buat mngatur keuangan sebelum berumahtangga.. hehe..

thanks ka atas inspirasinya spaya kita tetap selalu berhemat^^

Engineer mengatakan...

Rajinnya km pake acara meolah ini pulang... :0

Amun aku dah jelas duitnya bukah kemana... Rokok, kopi cappucino, lawan makan lwn desi... Itu pang dah... Wkwkwkw tp bagus jw pang.. ntar gen di coba...

Nina Rezki Amelia mengatakan...

Hehehe… Syukurlah kalo bermanfaat ^^
Yup, seorang istri adalah ketua bagian logistik sekaligus bendahara keluarga... Hehehe...

Nah, kan ada kolom “keterangan”, disitu aku tulis barang-barang apa saja yang kubeli dengan detil. Jadi dicatat apa aja yang dibeli, beserta harganya...
Jadi, semakin banyak belanjaan, semakin besar peluang menangnya… (lho…lho…??).
Maksudnya, semakin banyak belanjaan, maka semakin banyak daftar yang harus kita buat, maka semakin penuhlah jurnalnya.
Setelah kutulis, ternyata satu lembar jurnal dengan menggunakan kertas A4 dengan tabel 30 baris dan spasi 1,5 bisa muat untuk mengentri pengeluaran sekitar 3-4 hari.

Wah, ide format per-periode boleh juga tuh.. ^^ Jadi setelah data pengeluaran selama sebulan terkumpul, bisa di’bundel’ atau di’ceklek’ untuk merapikan.Tengs sarannya ^^

Oiya sebenarnya jurnal keuangan ini bisa berfungsi ganda sebagai diary lho... Jadi, apa yang kita beli biasanya mengingatkan kita akan suatu peristiwa. Jadi asyik juga pas dibaca ulang, hehehe...
Dulu aku suka ngumpulin struk pembayaran, jadi biar ada buktinya. Tapi lama kelamaan struknya numpuk dan menuh-menuhin laci aja, jadi akhirnya dibuang. Hahaha....
Mungkin lebih bagus kalo struknya dikumpulin per periode kali ya, jadi setelah periode habis bisa dibuang..

Thanks atas komentarnya, tea…
Semoga kita bisa memanage dan mempergunakan uang dengan bijak ^^

Nina Rezki Amelia mengatakan...

@ Engineer

Hehehehe....
Supaya sadar lai kemana bukah duitnya...
Soalnya kalo kada dicatat, rancak kada ingat...^^
Selamat mencoba...
Semoga berhasil...hohoho... ^^

Poskan Komentar